Sekedar Coretan

بسم الله الرحمن الرحيم

Ah, udah berapa banyak yang nanya kapan saya nikah, baik yang redaksinya pake bahasa Betawi, bahasa Indonesia, sampe bahasa Arab. Kadang saya jawab pake kalimat, atau satu dua kalimat, ekspresi senyum sampe ketawa. Ah, yang jelas bukan setahun kedepan ini. Masih banyak hal-hal indah yang harus saya kerjakan seorang diri (bujang), tanpa harus melibatkan honney, baby, ataupun zawjaty.

Yang jelas hidup saya sendiri aja masih susah buat diatur, gimana kalo berdua??. Pernikahan bagi seorang yang masih punya status tholibul ilmu alias mahasiwa, itu gak semudah reply komen di WordPress. Ada ragam pertimbangan yang betul-betul harus ditimbang, kalo perlu pake yang digital jangan manual, biar betul betul presisi angkanya.

Ustadz Abdullah Zen dalam tausiyahnya buat para mahasiswa UIM mengatakan :

Nikah dan tholabul ilmi keduanya adalah ibadah, yang tidak mungkin kontradiktif. Jika nanti ada masalah maka yang salah adalah orangnya

Ya, saya masih inget betul salah seorang teman dulu di LIPIA sebut aja Mas Kawin yang sering ghoib nda masuk kelas, karna disibukkan dengan urusan rumah tangganya. Entah, istrinya mau lahiran-lah, nyari nafkah buat keluarga-lah, dan lainnya. Walaupun mungkin contoh yang sukses membina rumah tangga sambil bertholabul ilmi juga ada.

Disini juga banyak yang kayak gitu, tapi biasanya pada kerja jadi guide umroh atau haji atau bahasa kita disini disebutnya muthowwif. Karna “tanpa” hasil nyambi tadi maka dipastikan si mahasiswa yang juga berstatus suami ini agak sulit membangun rumah tangganya. Dari mulai urusan dapur, sewa flat yang harganya disini bisa 7.500 SR (22,5 jt rupiah) per tahun dan lainnya. Sedangkan uang saku yang didapat oleh tiap mahasiswa disini “hanya” 840 SR (2,5 jt rupiah) perbulan. Yang jelas kerja itu yaqtadhiy atau mengharuskan berkurangnya waktu belajar. Tapi kalo mungkin nikahnya sama anak Dirut salah satu BUMN tentu ini bukan kendala yang berarti apa-apa.

Biaya tadi pun harus bisa diatur sedemikian rupa anggarannya. Yang mana untuk rumah tangga, dan yang mana untuk keperluan kuliah. Dari posisi saya pribadi yang mahasiswa jurusan hadits tentu harus lebih rela dan ikhlas untuk menghabiskan sebagian besar uang sakunya untuk belanja kitab. Dari mulai kitab hadits, belum syarah-syarahnya, dan jangan lupa juga ulumul haditsnya. Fathul Bari syarh Shohih al Bukhori aja harganya setengah uang saku sebulan. Belum lagi kitab ilmu rijal atau biografi para periwayat hadits. Dan itupun baru kitab hadits belum fiqh, tafsir, lughoh, aqidah, adab dan lainnya.

Nah, kalo pun harus nikah maka solusi yang meringankan adalah meninggalkan istri di Indonesia, lha iku gimana??

Alhamdulillah, emang sih disini godaan cabe-cabean udah ilang tertumpuk cadasnya bebatuan Madinah. Alhamdulillah juga di lingkungan kampus, nda pernah ada sosok yang disebut perempuan, hatta istri mudir alias rektor pun belum pernah terlihat wujudnya disini. Perempuan dan wanita hanya muncul di dalam kitab-kitab yang dipelajari itupun hanya tersusun dari huruf-huruf.

Satu-satunya wilayah yang dianggap zona berbahaya atau bahkan zona perang adalah wilayah sekitaran masjid Nabawi. Dari mulai perempuan Turki yang berkulit putih kemerah-merahan, dan bermata coklat. Perempuan Iran yang berhidung mancung, serta garis wajah yang khas. Perempuan Pakistan yang beralis tebal, hingga perempuan Arab yang memancarkan aura kecantikan dari dalam walau tubuh dibalut kain hitam.

Saya pribadi hanya bisa membatin dalam hati dengan kalimat yang diucapkan para wanita-wanita mesir ketika melihat Yusuf alayh salam.

ما هذا بشرا إن هذا إلا ملك كريم

Ini pasti bukan manusia, ini pasti malaikat (baca : bidadari)

Maka dengan adanya zona perang tadi, ninggalin istri di Indonesia adalah suatu hal yang La yusminu wa la yughniy min juu’ nda bikin kenyang dan juga nda ngilangin laper. Intinya balik lagi, bahwa tipikal kita itu, suami kayak apa sih -nanti-??. Apa sanggup nanti meninggalkan istri sendiri yang mungkin dalam kondisi hamil -nanti dan seumpama- untuk berjuang sendiri dalam proses persalinan?. Belum nanti harus rela kehilangan momen gendong anak yang masih kecil, trus cuman bisa liat foto yang dikirim via entah itu WA, Fb, atau lainnya.

Makanya menarik apa yang ustadz Abdullah Zen wasiatkan kepada rekan-rekan mahasiswa UIM. Dalam ceramahnya beliau melanjutkan bahwa jika ingin nikah nanti harus betul-betul liat kapasitas calon istri, dari mulai bebet, bobot, dan bibitnya. Beliau sendiri akhirnya menegaskan kepada calon istrinya bahwa konsep dia menikah adalah untuk menunjang kegiatan belajarnya bukan malah menganggunya.

Dan berangkat dari konsep tadi maka dibuatlah aturan main. Isinya adalah bahwa beliau dalam satu tahun (2 semester) tidak akan menelepon sang istri kecuali 2 kali, yaitu pada saat hari idul fithri dan idul adha saja. Sekedar inpoh, beliau ini menikah tahun ke dua (semester 4 atau 5) sampe nyabet gelar S2 atau kalo diitung tahunnya selama 7 tahun lamanya beliau nda bawa sang istri ke Madinah. Amejing

Jangan dikira gampang nda bawa istri ke sini, terlebih waktu sekarang yang udah masuk musim dingin. Pagi tadi saya liat HP dan disitu tertulis bahwa suhunya 12 C, dan itu belum puncaknya. Coba bayangin aja sendiri udah punya istri tapi nda dibawa terus lagi musim dingin pula sakitnya tuh di sini *nunjuk ubun-ubun.

Nah, apa saya udah bisa kayak gitu??. Rasa-rasanya masih jawwwwuuuuuuuuh benerr

Saya pribadi mengingkari apa yang dilakukan Imam Nawawi, yang sampe akhir hayatnya beliau membujang tidak beristri. Tapi, dalam hati saya berterima kasih kepada beliau yang telah memberi saya celah untuk menunda dalam hal mencari istri. *senyum

Pada akhirnya hanya kepada Allah-lah kami memohon taufik dan hidayahNya. Semoga Dia yang maha menjaga (al Hafizh) menjaga kami semua dari hal-hal yang Dia benci. Semoga Dia yang maha kuat (al Qowiy) menguatkan kelopak mata kami agar dapat dan senantiasa menundukkan pandangan dari hal-hal yang Dia perintahkan untuk dijauhi.

Dan kalo masih ada yang nanya kapan?. Saya jawab kapan-kapan.
Terus dijawab nda takut ketuaan nantinya??. Saya jawab nda papa, kan yang penting nanti carinya yang mudaan. *ketawaalasinetron

و الله أعلم

Tentang Dinar Zul Akbar

Hanya seorang manusia biasa yang dikelilingi hal-hal luar biasa. Keseharian kuliah, kadang nulis, sering tidur dan suka merenung.
Pos ini dipublikasikan di Nikaah dan tag , , , . Tandai permalink.

35 Balasan ke Sekedar Coretan

  1. Iwan Yuliyanto berkata:

    Zona perang di sekitaran masjid Nabawi dahsyat ternyata.
    Anyway.. gadhul bashar itu indah, ndatengin barokah.

  2. JNYnita berkata:

    Imam Nawawi gak nikah? Ibnu Taimiyah juga gak sih? Aku kok tiba2 kepo ttg hal ini.. Soalnya yang beginian kan jarang kesebut..
    Mantab itu istri Ustadz Abdullah Zen bs kuat banget..

    • Dinar Zul Akbar berkata:

      Iya, mba
      Dan banyak lagi para Imam yg nda sempet nikah sampe wafatnya
      Itu dia apa masih ada org kyak gitu??
      10000 : 1 kayaknya

      • JNYnita berkata:

        Semangat banget nuntut ilmu sampe gak sempet galau ya.. Haha..

      • Dinar Zul Akbar berkata:

        Weleh2 kirain offline udah
        Ett dahh

      • JNYnita berkata:

        Kucingku abis buat kekacauan di dapur.. Btw, mw skalian nanya deh.. Aku kan punya kura2.. Nah, krn lg krisis air, kmrn aku kasih air keran aja & sempet lupa ganti air.. Akhirnya kmrn matanya mulai gak bisa melek, gak bs lihat jdnya gak makan sama sekali, kalau udah begitu biasanya tinggal nunggu waktu aja & aku gak tega.. Mendingan di-keep atau dilepas ya? Feeling guilty banget nih.. Udah mendzalimi kura2.. 😦

      • Dinar Zul Akbar berkata:

        sebetulnya udh dari awal pelihara binatang pun harus ada aturannya, salah satu yg simple adalah binatang yg kita pelihara ada pasangannya nda,, kalo dari awal udah nda dikasih lebih baik yaa nda usah pelihara

        makannya juga harus cukup, dan di lepas di luar kandang juga harus cukup,, karna kalo nda yaa binatangnya pasti stress dan itu udh kategori zholim

        jadi klo menurut saya yaa mending dilepas aja,, tapi idealnya emang si kura2 itu harus di bikin sehat dulu, klo nda juga kasian juga

      • JNYnita berkata:

        Udah kujemur biar matanya melek krn sinar matahari, tp gak melek juga.. Serba salah melihara kura2, soalnya tiap weekend rumah yg di Cikarang aku tinggal selama 3 hari, klo kura2nya dibawa, bisa stress.. Klo kucing, dia bisa mandiri walau ditinggal 3 hari.. Pelajaran deh supaya gak asal melihara binatang.. Niatnya sayang, tapi malah nyiksa.. 😥

      • Dinar Zul Akbar berkata:

        ya udah lepas aja,, kucingnya juga
        apalagi kura-kura dan kucingnya juga “dipaksa” buat hidup ngejomblo,,

        malang nian mereka,, cukuplah para tuna asmara kayak mereka *nunjuk orang laen yang merasakan pahitnya hidup membujang #halaaah

      • JNYnita berkata:

        Hahaha… Klo kucing disteril hukumnya apa? Kucingku udah puber, tp kata drh masih kemudaan utk hamil.. Lg menimbang2 antara ngebiarin kucing jantan masuk atau disteril nih.. 😦

      • Dinar Zul Akbar berkata:

        ett dah tega amat disteril,, emang kucingnya mw di steril ya>>??/ apa udh nanya si kucing, mba??

        orang disteril misalnya suami atau istri aja harus ditanya dulu,, dan itupun setau saya ga boleh steril yang betul2 memutus gak bisa punya anak lagi,,

        mungkin klo bisa ngomong si kucing bakal ngadu ke komnascing tuh

      • JNYnita berkata:

        Hoke.. Jd mendingan dijodohin ya.. Udah ada yang ngapelin sih.. Ntar klo ada yg ngapelin Silly aku bolehin masuk.. *asal kucing jantannya sehat, gak penyakitan*
        Eh, menyeleksi calon suami utk si kucing gak menzhalimi kan? Hahaha..

      • Dinar Zul Akbar berkata:

        *bingungmaujawabapa

        tanya kucingnya kalo diam berarti dia setuju,, karna izinnya seorang perempuan yg masih gadis dengan diamnya

      • JNYnita berkata:

        Hahahahahaaaa…. Untung kucingku bukan janda, bakal lebih repot.. 😀 😀 😀

      • Dinar Zul Akbar berkata:

        *udah tidur orangnya

      • JNYnita berkata:

        Dr 2 link itu *walau emg isinya mirip* intinya steril binatang dibolehkan, klo dibolehkan sptnya aku milih disteril krn klo merawat byk kucing aku gak sanggup, membiarkan mrk jd kucing liar, bs jd sumber penyakit *krn kucing liar yg di sekitar rumahku mayoritas penyakitan, kucingku udah dikasih obat yg basic, walau gak divaksin, krn gak divaksin gak aku bolehin keluar rumah*
        Skrg yg jd pertimbangan adl prosedur dr steril itu sendiri.. Gimana resikonya, dll..

      • Dinar Zul Akbar berkata:

        Ada jg yg bahas y??
        Kirain mba Nita aj yg nanya kek gituan

        Ya monggo lah klo udh ada yg bahas dan membolehkan
        Klo hukum fiqh emang bicara tatanan iya atau tidak, misalnya kyk ada org yg nanya ustadz, apakah sy boleh cuman keluarin zakat tanpa sedekah, tentu klo bicara asal hukumnya boleh2 aja, karna sedekah cuman sunnah

        Tapi, mbo ya terserahlah silahkan diikutin klo udh merasa tercerahkan dgn jawaban yg jauuuh lebih alim dr sy

      • JNYnita berkata:

        InsyaAllah dirimu bisa lebih alim daripada mereka.. Semangat belajarnya!!

      • Dinar Zul Akbar berkata:

        *Tidur lagi orangnya

      • JNYnita berkata:

        Klo dihubungin sm manusia emang gitu.. Boleh merencanakan kehamilan (atur jarak umur anak), tapi gak boleh membatasi jumlahnya.. 😦

      • JNYnita berkata:

        *sapa tau aja dirimu ngerti* 😀

  3. jampang berkata:

    kapan nikah?

    jawab : pas ijab qabul 😀

  4. rivenskyatwinda berkata:

    kalo perlu pake yang digital janganmanual, biar betul betul presisi angkanya. kumaha ini kak, di syarah dong..

    masyaAllah tahan ya ustadznya. kalau nelpn selama 2 kali, berarti sisanya nggak ada komunikasi banget.. surat-suratan gitu? *halah

    2,5 juta ukuran untuk tinggal disana itu gede nggak kak?

  5. Ping balik: Hitung-hitungan | JNYnita

  6. “jika ingin nikah nanti harus betul-betul liat kapasitas calon istri, dari mulai bebet, bobot, dan bibitnya. Beliau sendiri akhirnya menegaskan kepada calon istrinya bahwa konsep dia menikah adalah untuk menunjang kegiatan belajarnya bukan malah menganggunya.”

    nyeeeessssss bacanya…

  7. postingannya ngeness, haha.

    wew madinah… sempat menggebu pgn lnjut s2 kesana, tapi pas ikut kajian dan sempat tanya ke ust Khalid Bassalamah, beliau bilang kalau mau s2 madinah harus lulusan s1 madinah pula. Langsung drop, haha, beloman lagi aku lulusan univ umum , yang gak ada bebauan agama. :’)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s