Orang Betawi, Katanya . . .

بسم الله الرحمن الرحيم

Banyak orang (walau gak semua) yang pas ngobrol bareng waktu pertama kali, mereka bilang “antum orang Betawi, ya??”. Pas ditanya tau darimana??. Mereka kebanyakan bilang dari lahjat (logat) dan muka. Katanya muka saya itu betawi bingit’s, benar kaah??. *tanyapadacaesaryangbergoyang

Secara garis keturunan saya emang orang betawi yang katagorinya pure blood alias ori atau genuine, #hha. Emak-Bapak saya asli orang Jakarta Barat begitu juga para Engkong-Nyai saya. Bahkan rumah yang saya tempati konon kabarnya tempat Bapak saya brojol (lahir) di dunia ini. Sodara-sodara atawa temen-temen saya, ada yang udah gak ori lagi atau istilahnya di dunia Harry Potter adalah Muggle alias berdarah lumpur alias berdarah campuran. Maka dari itu wajar kalo ortu dirumah wanti-wanti atau nyuruh untuk mempertahankan gen yang murni ini. *siaplaksanakan

Bicara orang betawi, maka udah pasti banyak beredar katanya-katanya. Makanya saya tulis ini judul untuk membahasa beberapa katanya-katanya itu. Musta’idduun??

Orang betawi, katanya daya saingnya kurang alias malesz.

Bisa dibilang ini bener walau gak mutlak. Walau dari segi sosio+fisio+kulturo loginya #halaah mengatakan hal itu wajar. Kenapa dah?? Yaa, karna mereka menempati ibukota. Mental tuan rumah bekerja aktif disini. Mereka berada dalam comfort zone yang gak disadari bawa dampak yang negatif buat diri mereka. Contoh sederhana aja, di keluarga besar saya itu yang S2 baru satu orang, sedangkan yang S1 itu masih bisa diitung pake jari. Sisanya kebanyakan SMA aja, bahkan yang SMP doang atau SD faqoth (aja) juga banyak.

Kebanyakan pas udah SMA kemudian lulus dan dapet kerjaan, mereka berpuas diri. Saya juga sempet nyicipin dogma ini. Pas lulus SMA langsung kerja, tapi Alhamdulillah Allah berkehendak lain. Walau lagi-lagi banyak juga orang betawi yang gak kayak gitu. Makanya emang harus diitung secara ilmiah, berapa prosentasenya antara yang begini, begitu ataupun begono. Baru dah ketauan apa emang orang betawi itu males semuanya apa cuman setengahnya atau cuman segelintir aja alias oknum??. Pertanyaannya adalah siapa yang mau laksanain tugas konyol model begini??.

Orang betawi, katanya egonya tinggi alias ambegan atau bisa juga gengsian.

Lagi-lagi bisa dibilang bener juga. Kalo kata KH Zainudin MZ rohimahullah “orang betawi itu kalo udah ngambeg kayak tronton mogok, sekampung orang gak ada yang bisa dorong”. Ini tabiat jelek yang kadang masih ada di kampung-kampung. Kalo udah ada konflik bisa-bisa cuman lebaran yang bisa ngedamain. Artinya harus nunggu momen dulu, karna tadi gengsinya tinggi broo.

Karna gengsinya yang tinggi, banyak orang betawi yang gak mau disuruh-suruh. Kalo orang-orang tua itu paling anti jadi pegawai orang. Mendingan dia pada ngojek daripada harus jadi pegawai. Tapi ini dulu, sekarang kayaknya udah mulai luntur karna perubahan zaman dan banyaknya tuntutan. Karna gengsinya juga orang betawi kadang-kadang gak mau kasih tau orang kalo dia lagi ada masalah atau ditimpah kesusahan.

Orang betawi, katanya royaal.

Mungkin subyektif banget kalo saya yang ngebahas. Tapi emang ini saya liat pake mata kepala kalo perlu mata kaki sendiri. Orang betawi itu kalo udah deket dan akrab ama seseorang maka dia bakalan bener-bener royal alias sering kasih entah duit atau bantuan lainnya ke temennya itu. Apalagi kalo orang itu pernah kasih bantuan atau jasa ke mereka. Ibarat pepatah arab idza akromtal kariim mallaktahu yang artinya kalo ente berlaku mulia sama orang mulia maka ente udah nguasain orang tersebut.

Orang betawi, katanya nyablak.

Nyablak kalo diterjemahin artinya omongnya kenceng. Karna nyablak tadi banyak yang ngira kalo orang betawi itu kasar. Gak, gak bener tuh. Ibarat kata pepatah lagi “Badan boleh Rambo tapi hati Bimbo”. Kenapa omongannya terdengar kenceng. Karna jaman dulu pas masih jarang orang yang tinggal di Jakarta, orang betawi rumahnya jauh-jauhan. Jadi kalo mau ada keperluan, mereka kencengin dah tuh volume suaranya karna jarak rumah yang pada jauh tadi. Intinya sih biar suaranya itu nyampe ke kuping tetangganya. Hingga akhirnya orang-orang pada dateng ke Jakarta dan jarak antar rumah mulai menyempit, tapi kebiasaan nyablak tadi gak punah-punah. Walhasil terdengarlah kaya nyablak padahal mah . . . (isi aja ndiri)

Orang betawi katanya cinta tanah air.

Tanah air disini maksudnya adalah kampung halaman. Yup, orang betawi itu boleh dibilang anti yang namanya rantang eh rantau. Tengok aja sinetron Si Doel, pas Babenya (Benyamin S) ngelarang si Doel buat kerja di Kalimantan. Alesannya sih katanya ari-ari mereka waktu kecil itu dipendem alias dikubur di deket rumah. Jadi mereka katanya pada berat buat ninggalin kampung halaman mereka. #what??. Beda sama urang awak alias orang Padang. Saya punya temen yang orang Minang dia itu punya kerabat yang mencar di Bandung, Jakarta, Solo, dan masih banyak kota lagi di Indonesia. Jadi kalo mau kemana-mana si temen ini gak pusing mau tidur dimana.

Orang betawi katanya doyan kawin.

Ett dah tunggu dulu, kayaknya kalo urusan doyan kawin bukan cuman ranahnya orang betawi doang kelesz. Toh Eyang Subur yang perasaan gak ada darah betawinya tapi istrinya satu paket. Tapi emang mungkin ada benernya juga. Kalo kata ortu saya itu, yang namanya jawara dan orang alim jaman dulu pasti bininya lebih dari satu. Di keluarga besar saya juga, kalo mau dirunut ke atas ada yang kayak begitu. Kumpi (Engkongnya Emak alias buyut) saya itu poligamers. Lalu punya anak dan anaknya ini sodaranya Engkong saya alias Babanya Emak saya itu juga poligamers. Nah, lalu ncing saya alias adek Emak saya itu juga poligamers. Nah, apakah ini ibarat diabetes yang bakalan menurun ke generasi selanjutnya alias generasi saya beserta sodara-sodara saya. Hanya Allah yang tau jawabannya. *waktunyaminumtropicanacliim #ahayyyy

Segitu aja kali ya, kalo ada yang mau nambahken silahkan..

*intermezzo

و الله أعلم

Iklan

Tentang Dinar Zul Akbar

Hanya seorang manusia biasa yang dikelilingi hal-hal luar biasa. Keseharian kuliah, kadang nulis, sering tidur dan suka merenung.
Pos ini dipublikasikan di Ringan dan tag , , , , . Tandai permalink.

56 Balasan ke Orang Betawi, Katanya . . .

  1. jampang berkata:

    Contoh sederhana aja, di keluarga besar saya itu yang S2 baru satu orang, sedangkan yang S1 itu masih bisa diitung pake jari. Sisanya kebanyakan SMA aja, bahkan yang SMP doang atau SD faqoth (aja) juga banyak. —> kalau ngomongin kwantitas…. emang kalah jauhlah dibanding dengan suku lain.

    tapi kalai dari presentasi, sepertinya nggak kalah. betawi itu kan tanahnya cuma seupil dibandingkan tanah yang diiamin suku sunda dan jawa misalnya 😀

  2. pitaloka89 berkata:

    Maka dari itu wajar kalo ortu dirumah wanti-wanti atau nyuruh untuk mempertahankan gen yang murni ini. *siaplaksanakan –> berarti cari akhwat Betawi nih 😀

  3. Ahmad Fauzi berkata:

    ada temen saya anak betawi yang dpesen ma enyaknya supaya nikah ma orang betawi juga, haha. takut punah ya ?

  4. irfan adz berkata:

    cukup senyum yang saya kasih untukmu wahai penulis 🙂

  5. Rahmat_98 berkata:

    Di keluarga besar saya itu yang S2 baru satu orang, sedangkan yang S1 itu masih bisa diitung pake jari. Sisanya kebanyakan SMA aja, bahkan yang SMP doang atau SD faqoth (aja) juga banyak. Insyaallah ntar ane tambah atu lagi dah bang … (biar ane masih ngesot juga nih kuliahnye :D)

    Orang betawi itu boleh dibilang anti yang namanya rantang eh rantau. Kayak nye kaga berlaku buat ane bang, dari umur 15 tahun udah hidup di kampung orang nyampe agustus 2014 kemaren. Tapi tetep aja sekarang mah balik kampung ke cikarang 😀

    Nice artikel bang… dan ane bangga di cap sebagai anak betawi yang ngelawan arus 😀

  6. jaraway berkata:

    ooo.. calonnya orang betawi.. *makin jelas*
    ahahaha

  7. Marhamah Zahara berkata:

    Orang betawi, katanya royaal.
    >> *Buru2 cari kawan orang betawi*

  8. mumtazfadheel berkata:

    Mantep bro tulisannya. Salam dari anak betawi cabang ciledug. Hahaha…

    1 lagi bro yg kurang. Anak betawi terkenal ama agama nya. Banyak habib dr jakarta. Alhamdulillah ane pernah jg nyantren di Banten.
    Salamlikum

  9. rizka berkata:

    artikelnya bagus bang, hahahhahaha emang begitu adanya.
    biar pegimana kurang lebihnya jadi orang betawi (btw kembangan juga), aye tetep bangga – bangga banget malah.
    (y)

  10. Ilham Hanafiah berkata:

    “yaa kalo saya mah yg penting sholehah dan cakep,, putih juga gak papa, ada lesung pipinya juga gak masalah”

    **comment ane :
    bisa aja nih..
    itu sih makin jadi cantiknya
    hahaha

    Mantep bro tulisannya. Salam dari anak betawi cabang ciledug. Hahaha…

    1 lagi bro yg kurang. Anak betawi terkenal ama agama nya. Banyak habib dr jakarta. Alhamdulillah ane pernah jg nyantren di Banten.
    Salamlikum

    **comment ane :
    yoi, betul banget. sampai2 dikenal betawi = Islam
    karena hampir semua mungkin sekitar 99% orang betawi pasti Islam
    yang kristen cuma 1%, itupun “darah campuran” keturunan portugis,

    Alhamdulillah, ane betawi tulen juga, aslinya dari senayan, babe kena gusur dari situ buat dibangun GBK, trus pindah ke tebet, sekarang di Lenteng Agung.
    betawi emang keren soal agama bang..

    emang betawi tuh males buat lanjutin sekolah formal, tapi kalo ngaji mah kudu.
    & ga sedikit orang betawi yang terbang ke Makkah & Madinah untuk menuntut ilmu disana kepada para Sayyid (kl disini disebut Habib) yang ilmunya selangit, zuhud.
    karena setau ane, orang betawi ga pentingin dunia. yang penting agama.

    tapi kl ane sendiri, lagi kuliah S1, tapi masih tetep ngaji. biar ilmu agama ga ketutup sama ilmu dunia.
    mantab dah kl ngomongin betawi. spesies langka *eits salah, lebih tepatnya limited edition

  11. anak ciganjur berkata:

    assalamualaikum,,

    saya juga orang betawi bang, mangga besar ragunan tapi udah pindah ke ciganjur
    cuma karna tugas negara sekarang ane hidup di indonesia timur, north maluku
    rasanya berat banget ninggalin rumah
    mungkin memang udah sesuai sama nama Betawi itu sendiri
    Betawi = Betah di wilayah
    kangen rasanya pengen pulang ketemu enyak babeh

    cuma doa yg bisa dipanjatkan untuk bisa cepat mutasi ke kampung halaman jakarta
    mohon doanya ya bang biar saya bisa cepet pindah tugas ke jakarta
    aamiin ya rabbal alamin

    wassalam

  12. NN berkata:

    hahaha cekikikan sendiri baca postingan ini. akhirnya ad juga blogger asli betawi. salam kenal dah. ane juga betawi pure blood asal jakarta barat. btw jangan-jangan kite tetanggaan nih 😛

    • Dinar Zul Akbar berkata:

      Banyak bang yg pd jadi blogger
      Kita mah apa atuh Cmn butiran rinso yg kena aer mendadak ilang
      Sy di kembangan Meruya Utara 😇

      • NN berkata:

        aye aje yg baru tumben nemu. Ane di Kemang..gisan ni bang. Baca ini sebenernye ketawa sambil miris juga sih bang. Gara-gara sinetron yang makin memperburuk stereotip orang betawi, aye kadang jadi minder, terutama dalam hal mencari pasangan (#eaaa kite jadi curcol dah ni). Semoga aje makin kesono, makin banyak orang betawi yang berkualitas dan well educated. Keep blogging and posting ye bang. Mungkin aye bakal sering2 blogwalking kesini. hahahaha.

  13. Ubay berkata:

    Betawi is the best

  14. hanny astuti berkata:

    aye jg bangga jadi org betawi..sangat2 bangga..aye ini betawi asli..nenek dari nyak asli ciledug, engkong dari petamburan, babe asli slipi. Alhamdulillah adik dan abang aye kerja semua. aye PNS, adik dan abang aye jg PNS. skrg mah betawi banyak yg mau bekerja, cang cing aye ada jg yg PNS dan wirausaha bang

  15. Fildza Yahya berkata:

    hahaha.. akhirnya gue ketemu sama yg satu pemikiran.
    satu pemikiran kalo pasanga harus betawi asli mutlak tok ;v
    karena emg bener..n biar pyur ori betawi hahaha

    toss dulu bang \(^^)/

    • Dinar Zul Akbar berkata:

      Ga mutlak jg sih cuman request dari mami papi jiaah
      Sbg anak yg berbakti yaa ga ada salahnya nurutin
      Eh tapi kalo ga ada lagi yaa nda papa yg mana aja, mau dia dari Turki kek Arab kek bule kek 😋

  16. Nanda Aulia Syarifah berkata:

    baca tulisannya sambil dalam hati bilan “betul banget”
    Semoga semakin lama semakin banyak orang betawi yang well educated ya..

    Aku juga asli betawi.

  17. hayang berkata:

    orang betawi itu nyablak, kenceng ngomongnya jadi ngeganggu orang.
    orang betawi itu memang royal saking royalnya berujung pada pemborosan pas gak ada akhirnya bingung.
    orang betawi itu anak papah mamah susah lepas, padahal dalam islam di katakan bahwa suamiku milik ibunya dan aku (istri) adalah milik suamiku, seharusnya sang istri mengikuti kemana suami pergi melangkah, bukan gimana enyak babeh.
    perempuan betawi tidak betah dirumah, mereka selalu ingin pulang ke rumah orang tuanya, ini bisa mengakibatkan rumah tangga bermasalah, seminggu bisa 2 kali minta pulang.
    realita, saya alami sendiri

  18. Me-Ow berkata:

    Merantau itu bagus buat latihan mental.
    Ibarat kata. Orang yang dikampung halaman itu seperti anak dalam rumahnya. Pasti dianggep paling bener, paling ganteng, paling pinter dll. Tapi faktanya apa iya…
    Saat didalam kampung sendiri, seseorang yang dihormati bisa jadi bukan karena kemampuan pribadi, melainkan kemampuan keluarganya. Beda cerita jika merantau, Seeorang tidak akan dianggap apa2 meskipun dikampungnya punya orang tua terhormat.
    ..
    Imbasnya jadi lebih mandiri. dan tau diri. Tidak maksa dihormati.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s