Kampusku Ohh Kampusku . . . . .

Kalimat diatas bisa menunjukkan ekspresi takjub, bisa juga menunjukkan kegalauan. Karna apa?? Nanti diibahas Insya Allah. Sebetulnya ini aib, namun tak apalah :)..

Alhamdulillah saya di LIPIA udah masuk di Mustawa Robi’ (semester 4) pada tingkat persiapan awal. Mustawa (semester) ini jadi yang terakhir buat saya dan temen-temen belajar di tingkat persiapan awal. Setelah dari tingkat ini, maka kita bakalan masuk di tingkat persiapan lanjut selama 1 tahun / 2 semester.

Kuliah di LIPIA betul-betul menguras waktu. Seminimal-minimalnya butuh 7 tahun 3 jenjang buat ngedapetin gelar Lc. 2 tahun di tingkat persiapan awal, 1 tahun di tingkat persiapan lanjut, dan 4 tahun program S1. Sebuah jenjang waktu yang sebetulnya dan seharusnya bisa dapet gelar S2 bagi sebagian orang.

Karna saya lulus 2008, maka temen-temen yang dulu satu angkatan. Mereka udah pada lebih dulu merengkuh dan mencicipi manisnya gelar S1. Sementara saya masih duduk di bangku perkuliahan. Dan nanti pun, ketika beberapa temen-temen juga udah merengkuh dan mencicipi manisnya biduk rumah tangga (emang manis yaa??). Saya masiiiiih aja betah buat duduk di bangku perkuliahan. #mencobauntuktidakmupeng

Balik ke galauan saya,,

Harusnya di mustawa robi’ ini kami itu merasakan sebuah suka cita. Kenapa?? Karena sesuai tradisi yang ada atau kalo kata temen “min sunnati ma’hadil ulum”, pada semester ini kami harusnya masuk pagi. Ya, sebelum-sebelumnya kami ini pada masa-masa mustawa awal (1), tsaniy (2), dan tsalits (3) masuk siang. Karna duluuuu pada tingkatan kek gitu, dianggap masih mudah pelajarannya. Jadi harus dipaksa masuk siang sedangkan yang pagi jatahnya mustawa robi’ sampe ke jenjang paling atas yakni Syariah 8. Karna pelajaran di jenjang-jenjang itu dianggap udah bikin lumanyun. Jadi biar nuansa pagi itu menambah kesegaran pikiran buat nangkep (maling kali ditangkep) pelajaran.

Benarlah kata pepatah :

“Manusia Yang Merencanakan, Namun Allah Jua-lah Yang Menentukan”.

Kemaren dapet kabar dari temen dengan sanad yang shohih bahwa kita yang harusnya masuk pagi, ternyata malah masuk siang. Dan yang bikin gemes adalah, ternyata yang mengambil jatah kita masuk pagi adalah mahasiswa di mustawa awal (semester 1) yang baru ini. OMR ~OhMyRobb~

Usut punya usut. Ternyata eh ternyata ini peraturan Mudir (orang tertinggi di kampus) yang baru. Emang Mudir sekarang Dr Kholid Adham adalah pimpinan baru di kampus kami. Beliau menggantikan Dr Ahmad Sudais yang udah abis masa baktinya di LIPIA. Alesan kongkretnya karna para thullab (mahasiswa) di idad awal itu banyak bahkan sampe menembus angka 5 kelas. Sementara angkatan kami aja cuman 3 kelas.

Gedung LIPIA

Gedung LIPIA

Denger kek gitu, saya jujur aja seneng bahwa LIPIA buka lowongan buat para pelajar makin banyak. Namun, disisi laennya jujur jadi agak kesel karna kita yang dijadikan tumbal (wiih bahasane) kebijakan tersebut. Ditambah lagi, makin banyak thullab yang kuliah disini, makin seret-lah urusan uang saku yang bakal diterima kami :(. Allahumma Ya Allah mudah2an salah..

Padahal saya udah nyusun beberapa agenda, tapi agenda itu hancur berantakan akibat peraturan baru itu. #mencobategarsabarkuat.lebaydikit.com

Lagi-lagi betul kata Pak Patah Pepatah:

Tak Ada Yang Sempurna, Karna Kesempurnaan Itu Hanya Milik Allah

Begitulah LIPIA, dibalik kelebihannya yang emang super dari mulai kuliah gratis, dapet seragam pula (tolong,, jangan ngebayangin seragemnya), buku yang juga gratis-tis sampe luluss ternyata ia menyimpan kekurangan. Dan kekurangan yang paling kental adalah manajemennya.

Saya menyebutnya manajemen Kama Yasya كما يشاء –semaunya dia-. Taukah kau kawan, bahkan sampe tulisan ini diterbitkan. Saya itu belom tau masuk dan belajar aktif semester ini kapan. Ada yang bilang besok, ada juga yang bilang pekan depan. Sementara tanggal yang terpampang nyata membahana kemana-mana (halah) di papan pengumuman adalah senen kemaren.

Terkait hal-hal kek begini maka kami para thullab mengandalkan ilmu periwayatan. Misal, jika ada si fulan yang bilang hari x ada event apa, atau hari x libur / masuk dan bla bla, maka kebiasaan kami adalah menanyakan darimana sumbernya. Jika si perawi mengatakan ustadz A dari bagian ini itu bilang begini begitu dan lain-lainnya, maka kami simpan dulu informasi awal ini.

Namun jika sumbernya aja udah gak jelas misal dia cuman mahasiswa biasa dan bukan ustadz atau pegawai LIPIA, maka kami tolak periwayatannya kami masukkan sebagai khobar yang dhoif. Kecuali jika ada syawahid (penguat) yang menguatkan khobar tersebut. Makanya HP ini gak bakal bosen digunain buat menyelidiki khobar-khobar semacam itu.

Dari segi sumbernya kurang lebih kek begitu. Namun dari sisi perawinya laen lagi ceritanya. Si perawi ini pun ada tingkatannya. Ada yang lemah ada juga yang tsiqot. Yang lemah itu maksudnya apa??. Kalo saya pribadi mengkatagorikan yang lemah dari keaktifannya di kelas. Kalo si perawi doyan tidur dikelas, gak masuknya lumayan sering, gak aktif interaksi dengan dosen maka hal-hal ini yang menjadikannya masuk dalam katagori matrukiin.

Sementara buat mereka2 yang rajin masuk kelas, sedikit bahkan gak pernah tuk gak masuk kelas, aktif juga pas pelajaran. Maka mereka-mereka ini yang dianggap tsiqot atau terpercaya periwayatannya.

Pernah saya dapet kabar bahwa hari x keluar nilai semester dari perawi yang emang lemah. Tapi gara-gara kebelet pengen liat jadinya langsung meluncur ke kampus. Namun apa daya, nilai yang diharapkan tak kunjung keluar. Semenjak itu saya tambah selektif milih-milih kabar.

‘Ala kulli hal. Bersyukur jadi point utamanya. Gimanapun kekurangannya saya menuntut ilmu disini. Alhamdulillah masih dikasih kesempatan sama Allah ‘Azza Wa Jalla. Mudah-mudahan bermanpaat kedepannya. Dan masih berharap termasuk dalam barisan apa-apa yang Rasul Sholallahu ‘alayh wasallam penah singgung.

Siapa-siapa yang Allah kehendaki kebaikan (pada dirinya), niscaya dia akan diberikan pemahaman mengenai agama (Hadits Shoheh).

Aaamiiin

Iklan

Tentang Dinar Zul Akbar

Hanya seorang manusia biasa yang dikelilingi hal-hal luar biasa. Keseharian kuliah, kadang nulis, sering tidur dan suka merenung.
Pos ini dipublikasikan di Ringan dan tag , , , . Tandai permalink.

26 Balasan ke Kampusku Ohh Kampusku . . . . .

  1. arip berkata:

    Suka gemes emang klo maba lebih enak dari kita, eh.

  2. j4uharry berkata:

    Besok2 aja saya ke kantinnya ya

  3. matahari_terbit berkata:

    2008.. kenal ma Deti ga?

    • Dinar Zul Akbar berkata:

      hah Deti?? mksdnya 2008 itu tahun kelulusan dari SMA

      jadi siapa Deti nda tau juga, Mba Jar..

      Mba Fajar kenal Kholid nda??
      nda kan?? jadi Mba punya temen saya juga punya temen,, 🙂

    • Dinar Zul Akbar berkata:

      nah itu dia,, normalnya saya itu kalo 2008 langsung kuliah di LIPIA maka udah masuk jenjang Syariah 2 harusnya,,
      tapii karna saya itu ngaret belajarnya, jadi sekarang baru sampe jenjang Idad 4

      karna dari 2008-2010 saya itu kerja nyari duit
      2010-2011 tobat dari dunia kerja :), terus belajar bhs Arab di Al Hikmah (kalo orang Jakarta harusnya tau al Hikmah ini) selama 1 th buat persiapan masuk LIPIA
      2012 keterima LIPIA
      dan 2012-sekarang belajar di LIPIA

    • Dinar Zul Akbar berkata:

      eh keterima LIPIA 2011, pas keterima diLIPIA maka yg di Al Hikmah ditinggal hhe
      jadi dari 2011-sekarang alhamdulillah di LIPIA

      pernah ke sana?? koq saya nda liat yaa??

      Oh kalo itu saya udah tau,, saya udah bilangin ke Winda jangan di tinggalin Al Hikmahnya.. kasian si Al Hikmah ditinggal,, nanti muridnya makin dikit..

    • Dinar Zul Akbar berkata:

      makanya pake nametag lagi2 yaa..
      udahlah jangan ngomongin al Hikmah mulu, saya-nya jadi sedih kalo inget si Hikmah,, gara2nya udah terlanjur bayar duit semester eh keterima LIPIA..
      ckckck

      • matahari_terbit berkata:

        mau takkasi tau sesuatu ga.. hehehe
        biarr gampang ngereply lewat dari 3 tingkat.. rreplynya lewat notif di sebelah kanan atas
        atau bagian notification..
        jadi replynya pas bagian komen yang dimaksud.. hehehe =D

    • Dinar Zul Akbar berkata:

      masalahnya bukan disitu,, masalahnya saya pake paket yang very very low end,, jadi agak tersendat-sendat

      ya maklumlah Tholib (bkn Mahasiswa)
      hha

  4. Rifan Ardianto berkata:

    ha…ha… emang rejeki antum tu kang brooo, jadwal ana juga hancur berantakan nih ..

  5. Iwan Yuliyanto berkata:

    Anak LIPIA itu katanya Lelaki Idaman Para Ibu dan Akhwat 🙂

  6. addie berkata:

    maaf, numpang tanya, kalo kuliah di LIPIA sampai dengan jenjang Syu’bah At-Ta’liim At-Takmiiliy, itu apa ya maksudnya, terima kasih..

  7. Tohir Solehudin berkata:

    Assalammu’alaikum Warohmatullah Wabarakatuh, Afwan Akhi Fillah , Saya Masih Sekolah SMA, alhamdulillah naik kelas 3 IPA. dan Saya berminat untuk masuk LIPIA. Insya Allah saya akan ikut kursus bahasa arab, dan hafalan Al-Quran saya Insya Allah Target nya 3 juz ketika mau daftar di LIPIA. nah, ada yang bisa bantu supaya sukses keterima di LIPIA.. dan persiapan akan mau daftarnya. jazakallah Khairon Katsir

  8. Irna berkata:

    Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh. Mba, afwan mau nanya, selama masih kuliah gitu, apa mahasiswa LIPIA diperbolehkan untuk menikah?

  9. Irna berkata:

    oh iya, afwan, setelah saya baca salah satu tulisan “Dinar itu ganteng”, pikiran saya jadi terbuka sekarang *apaaa cobaaa…

    alhamdulillah untuk jawabannya…
    tapi kayanya nikah selama kuliah itu ga bagus juga, alangkah bagusnya nikahnya sepulang kuliah *krik *bye!

    Oke, syukron, mas Dinar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s